BUNDA AKU TIDAK BOHONG

Karya Murni Oktarina

 

Matahari bersinar terik menampakkan wajahnya pada dunia. Angin berhembus menggoyangkan dedaunan, menyejukkan cuaca siang ini. Seorang anak laki-laki berusia delapan tahun berjalan sendirian dengan seragam sekolah yang sedikit basah oleh keringat. Di tengah perjalanan pulang, siswa kelas tiga SD yang bernama Didit itu melihat kakaknya dari kejauhan sedang duduk berhadapan bersama beberapa anak di suatu warung makan.

Image
“Kak Gilang, apa yang Kakak lakukan di sini?” tanya Didit penasaran sambil matanya memperhatikan kelakuan Gilang dengan teman-temannya. Ada setumpuk kartu beserta uang kertas lima ribuan di tengah-tengah mereka.
“Anak kecil jangan ikut campur, pulang saja ke rumah! Bilang sama bunda kalau Kakak pulang telat lagi buat PR di rumah teman,” bentak Gilang yang sibuk memandangi kartu di tangannya. “Jangan kasih tahu bunda yang sebenarnya, ingat!”

Didit terdiam lalu perlahan meninggalkan warung dengan kebingungan. Beberapa hari ini kakaknya memang selalu terlambat pulang sekolah dan selalu bilang belajar di rumah temannya. Tapi kata Andhika, teman sekelas Didit, kakaknya itu bermain kartu di salah satu warung yang tak jauh dari sekolah. Andhika sering melihat Gilang bersama teman-temannya berkumpul di warung itu sampai sore. Baru hari ini Didit melihat secara langsung tentang kebenaran perkataan temannya.Sesampainya di rumah Didit masuk ke kamarnya dan berganti pakaian. Terdengar seruan Bunda memanggil namanya menyuruh segera makan siang. Didit pun keluar kamar menuju ruang makan.
“Bunda mau bicara dengan Didit,” kata bunda lembut sambil menarik kursi dan mendudukinya . Bunda mendekati anaknya yang sedang menikmati santapannya dengan lahap.
“Bicara apa Bunda?” tanya Didit agak gugup. Dia takut bunda akan menanyakan pertanyaan seperti biasa, di mana kakaknya sekarang dan kenapa belum pulang. Didit takut untuk berbohong setelah tahu di mana dan apa yang dilakukan oleh kakaknya.

Ternyata bukan itu yang akan dibicarakan bundanya.
“Begini sayang, sudah empat hari ini Bunda kehilangan uang di dompet. Dompet itu Bunda letakkan di lemari, tepatnya di bawah pakaian Bunda. Setiap hari uang Bunda hilang Rp20.000 loh sayang. Apa Didit tahu siapa yang mengambil uang Bunda?” tanya Bunda sambil memandangi Didit.
Didit terkejut mendengar perkataan bundanya. “Didit tidak tahu Bunda,”
“Benar Didit tidak tahu? Bunda lihat di kamar Didit ada dua komik baru juga ada dua mainan baru. Apakah Didit memakai uang Bunda untuk membelinya?”
“Didit membelinya pakai uang jajan Didit, Bun. Didit kumpulin selama satu minggu ini. Didit benar-benar menginginkan komik dan mainan itu jadi Didit memilih untuk tidak jajan agar bisa membelinya tanpa harus meminta uang sama Bunda atau sama Ayah,” jelas Didit sedih karena bunda telah menuduhnya mencuri uang.

Wanita yang masih terlihat muda ini bingung mendengar penjelasan putranya. “Benar begitu? Didit tidak bohong?”
“Iya Bunda. Didit tidak bohong. Didit tidak berani mencuri. Bunda pernah berkata sama Didit kalau bohong dan mencuri itu perbuatan dosa. Allah akan marah sama orang yang bohong dan mencuri. Didit tidak mau Allah marah sama Didit, Bun.” kata Didit terbata-bata dan perlahan mulai menangis.
Bunda memeluk Didit ketika dilihatnya tetesan air bening keluar dari pelupuk mata anaknya. “Iya, iya. Bunda percaya dengan Didit. Bantu Bunda mencari siapa yang mencuri uang Bunda ya sayang,”
Malamnya Didit telah menemukan jawaban siapa yang telah mencuri uang bunda. Dia bertekad malam ini juga ia akan mencari bukti dan akan ia tunjukkan kepada bunda esok hari. Didit tidak tega sebenarnya. Tapi ia harus melakukannya agar orang itu jera dan tahu kalau perbuatannya salah.
Sekitar pukul sebelas malam, Didit bangun dari tidurnya dan keluar kamar dengan langkah sangat pelan agar tak terdengar. Pandangan matanya tertuju ke kamar sebelah, kamar kakaknya. Di bukanya pintu kamar itu perlahan. Tepat seperti dugaan Didit jika kakaknya tidak ada di sana. Kamar itu kosong. Didit merogoh saku celana piyamanya dan mengeluarkan handphone nya. Dia menekan tombol dengan cepat setelah itu kakinya melangkah kembali menuju lantai bawah. Didit menuruni tangga dengan berjinjit agar langkah kakinya sama sekali tak terdengar.

Tepat di depan pintu kamar orang tuanya Didit berhenti. Dia menarik nafas kemudian mendorong pintu kamar itu sedikit demi sedikit. Dengan jelas Didit melihat seseorang sedang membuka dompet bunda dan menarik selembar uang berwarna hijau. Untung orang itu berdiri membelakangi pintu jadi tak akan tahu jika Didit sedang melihat perbuatannya. Didit Segera merekam kejadian itu menggunakan handphone. Kira-kira sudah cukup, Didit langsung meninggalkan kamar itu. Biip… Biip… Kriing… Handphone Didit bergetar dan berdering. Dia terkejut mendengar bunyi alarm dari handphone nya. Didit mempercepat langkahnya menuju tangga dan segera naik menuju kamarnya. Bisa gawat kalau orang itu mendengar dan mengejar dirinya.
Keesokan harinya, pagi-pagi sekali Didit menemui bundanya di dapur dan menunjukkan rekaman di handphone nya. Bunda sangat terkejut tak menyangka ternyata anak pertamanya yang telah mencuri uangnya. “Bilang sama Bunda dengan jujur, apakah Didit tahu kak Gilang mencuri uang Bunda untuk apa?”Didit menceritakan apa yang dilihatnya setiap melintas di dekat warung makan saat berjalan pulang dari sekolah. “Didit baru tahu kemarin Bunda kalau Kak Gilang bermain kartu dengan teman-temannya di warung. Kata Andhika teman Didit itu adalah judi karena bermainnya memakai uang.”
“Bangunkan kakakmu sekarang, suruh kemari menemui Bunda,” kata Bunda terlihat marah.
Gilang tertunduk ketika berhadapan dengan bundanya. Mulutnya seakan terkunci tak bisa mengeluarkan suara saat ia melihat bunda marah dan menasihatinya. “Maafkan Gilang, Bun. Gilang berjanji tidak akan mengulanginya lagi,” kata Gilang dengan terbata dan menyesal.
“Selama satu bulan, Bunda tidak memberi uang saku buat Gilang. Gilang juga tidak boleh ke mana-mana sehabis pulang sekolah. Ini hukumannya buat Gilang. Perbuatan Gilang itu sangat salah, merugikan orang lain dan sangat berdosa. Dari sekaranglah harus belajar untuk tidak mengambil hak orang lain dan tidak berbohong. Bunda juga tidak mau anak Bunda seorang penjudi,” ujar Bunda sambil menatap lekat mata anak pertamanya yang berdiri dengan gemetar.

Anak laki-laki yang telah duduk di bangku kelas enam itu menangis tanpa bersuara.
“Bunda tidak akan memukul Gilang, juga tidak akan mengatakan ini pada Ayah. Semoga Gilang sadar kalau perbuatan Gilang akan merugikan Gilang sendiri. Jadilah anak baik seperti adikmu, Nak.” lanjut Bunda tersenyum sambil membelai rambut anaknya dan menghapus airmata yang membasahi pipi Gilang
“Maafkan Didit, Kak. Didit yang merekam perbuatan Kakak semalam dan menunjukkannya pada Bunda. Bukan Didit mau membuat Kakak dimarahi, Didit hanya ingin Kakak sadar jika kelakuan Kakak salah,” ujar Didit yang telah berada di dekat Gilang dan bundanya.
“Tidak apa-apa, Dit. Kakak memang pantas dimarahi karena telah melakukan perbuatan yang salah,” balas Gilang yang mulai mau tersenyum.
“Kakak tenang saja. Selama satu bulan ini, setengah dari uang saku Didit akan Didit berikan untuk Kakak. Didit tidak tega kalau Kakak sampai tidak jajan di sekolah. Tapi, Kakak harus janji ya tidak akan berjudi lagi!” kata Didit sungguh-sungguh.
“Terima kasih adikku, kamu memang anak yang baik,” Gilang membawa Didit dalam pelukannya.
Mendengar perkataan Didit, Bunda jadi terharu. “Bunda ikut berpelukan ya,” kata Bunda pada Gilang dan Didit.
Mereka berdua mengangguk dan berkata, ”Kita seperti Teletubbies dong, tapi kurang satu orang lagi, hahaha….”

http://www.lokerseni.web.id

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s